Kamis, Februari 22, 2024
Covid 19

KPK Bidik Oknum yang “bermain” dalam Pengadaan Alkes COVID-19

JAKARTA, ARUS PERUBAHAN – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terus membidik dan akan menindak tegas terhadap oknum-oknum yang “bermain-main” dalam pengadaan barang dan jasa terutama terhadap kebutuhan alat kesehatan (alkes) untuk penanganan COVID-19.

“KPK akan tegas terhadap pihak yang bermain-main terkait pengadaan barang dan jasa terutama terhadap kebutuhan alkes terlebih untuk situasi sekarang ini,” kata Plt Juru bicara KPK Ali Fikri melalui keterangan tertulis yang diterima ARUS PERUBAHAN.com, di Jakarta, Jumat kemarin.

Ali Fikri menjelaskan, masyarakat bisa menginformasikan kepada KPK jika menemukan adanya pihak yang “bermain” dalam pengadaan barang dan jasa COVID-19,”Setiap informasi terkait hal tersebut agar dapat langsung disampaikan kepada pengaduan KPK dan KPK tentu akan telaah dan dalami setiap informasi yang diterima,” jelas Ali.

Selanjutnya Ali menegaskan, lembaganya berkomitmen mengawal pelaksanaan anggaran dan pengadaan barang dan jasa dalam rangka penanganan COVID-19 tersebut. Adapun pengawalan yang dilakukan KPK di antaranya adalah dengan membentuk tim khusus yang bekerja bersama Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di tingkat pusat dan daerah serta dengan pemangku kepentingan lainnya.

Tim tersebut juga akan melakukan monitoring dan evaluasi terkait alokasi dan penggunaan anggaran penanganan COVID-19 agar bebas dari korupsi.

Sebelumnya, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menyampaikan ada mafia besar baik skala global maupun lokal yang membuat Indonesia tidak mandiri dalam industri kesehatan.

“Mengenai mafia alat kesehatan dan bahan-bahan kesehatan, ini sebenarnya jauh-jauh hari ketika Pak Erick Thohir dilantik jadi Menteri BUMN, beliau sudah punya gambaran besar mengenai keamanan energi, pangan, dan kesehatan. Ketika beliau (Erick Thohir) mendalami health security ternyata terbukti Indonesia itu berat di urusan-urusan kesehatan, alat kesehatan dan obat-obatan saja hampir 90 persen bahan dari impor,” jelas Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga di Jakarta, Jumat kemarin. (pas)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *